Seorang wanita berpura-pura menjadi pacar anak laki-laki agar polisi mengizinkan sang wanita mendekatinya.

Baru-baru ini tindakan romantis seorang wanita untuk menyelamatkan seorang anak muda di sebuah jembatan di Shenzen, Guangdong, China telah menyentuh hati banyak netizen.

Wanita bernama Liu Wenxiu saat itu baru saja melewati jembatan pejalan kaki di pusat kota Shenzhen.

“Saya melihat anak itu semakin gelisah.”

“Semua orang di sekitar hanya melihat, tidak ada yang mencoba untuk mengajaknya bicara dan membantu,” kata Liu, seorang pelayan hotel berusia 19 tahun.

Anak itu berniat bunuh diri.

Tapi semua orang hanya menatapnya.

Melansir viral4real, beberapa penonton bahkan mengeluarkan ponsel mereka untuk merekam video dan mengambil foto.

Liu tahu dia harus melakukan sesuatu atau anak laki-laki itu mungkin akan kehilangan nyawanya sebentar lagi.

“Dia harus diselamatkan, karena saya pernah ke sana sebelumnya dan saya tahu persis bagaimana keadaannya,” lanjut Liu, yang telah beberapa kali mencoba bunuh diri.

Dalam sebuah wawancara, Liu mengatakan bahwa dia telah berkali-kali melakukan bunuh diri sebelumnya.

Liu pernah menyayat pergelangan tangannya dan bahkan mencoba melompat dari sebuah bangunan.

Dia tahu betapa sulitnya momen itu.

Pengalaman itulah yang mendorongnya untuk berani terlibat dan membantu anak laki-laki itu.

Anak laki-laki itu berada di luar pagar pembatas dan satu langkah lagi dia akan jatuh.

Polisi setempat telah mencoba tanpa berhasil membujuknya untuk menyerahkan diri.

Untuk lebih dekat dengan anak itu, Liu mengatakan kepada polisi bahwa dia adalah pacar anak laki-laki itu.

Bahkan Liu mengaku bahwa dia adalah alasan pria itu untuk bunuh diri.

“Faktanya adalah saya belum pernah melihatnya sebelumnya, tapi itulah satu-satunya alasan yang bisa saya dapatkan pada saat itu,” kenang Liu.

Liu akhirnya mengetahui bahwa ibu dari anak laki-laki itu telah meninggal dunia dan ibu tirinya tidak memperlakukannya dengan baik.

Selain mempermalukannya, ibu tirinya juga pergi dengan membawa semua uang ayahnya.

Ayah dan anak itu kemudian harus mengambil pekerjaan paruh waktu dan memulai hidup mereka lagi.

Liu mulai menangis setelah mendengar cerita anak laki-laki itu.

Dia tahu betul bagaimana memiliki keluarga seperti itu.

“Tidak ada orang yang bahagia di keluarga saya.”

“Kedua orang tua saya menghabiskan hari dengan berkelahi, yang membuat adik perempuan saya dan saya murung. Anak laki-laki itu sama seperti saya di waktu dulu,” kata Liu.

“Dia bilang dia tidak punya rumah lagi, tidak ada yang peduli padanya dan tidak ada yang mempercayainya.”

“Saya tidak mengatakan apapun kecuali menunjukkan bekas luka di pergelangan tangan kananku.”

“Dulu saya bunuh diri, saya telah mencoba memotong arteri saya, melompat dari gedung tinggi dan lainnya,” kata Liu saat wawancara di TV lokal setelah penyelamatannya berhasil.

Saat anak laki-laki itu menangis lebih keras lagi, Liu tahu dia memiliki pemahaman terhadap situasi ini.

“Dia bilang dia putus asa, ‘jadi jangan buang waktumu untuk menyelamatkanku’. Tapi saya mengatakan kepadanya, ‘Saya tidak menyelamatkan hidup Anda, saya hanya ingin Anda menyadari betapa konyolnya Anda. Lihat aku, aku pernah ke sana dan aku sekarang di sini’,” kata Liu.

Usaha bunuh diri seorang anak laki-laki yang menegangkan itu berubah menjadi komedi romantis saat Liu memeluknya.

Bahkan tanpa diduga Liu menciumnya bibir anak yang tak disebutkan namanya itu.

Sementara orang banyak bersorak untuk mereka, polisi segera melepaskan pisaunya dari anak itu dan menariknya ke tempat yang aman.

“Ketika saya menciumnya dan ketika dia meletakkan tangannya (dengan pisau) di pinggang saya, kami berdua menangis begitu keras,” kata Liu.

“Tapi saya senang karena saya tahu saya telah menyelamatkannya.”

Liu mengatakan bahwa dia tidak berpikir terlalu banyak sebelum menciumannya, hanya saja dia tahu itu akan menghiburnya.

“Saya hanya berpikir dia harus distabilkan, jadi dia tidak akan melakukan hal bodoh. Polisi ada di dekat kami dan saya tidak khawatir ditarik oleh anak laki-laki itu,” katanya.

Liu meninggalkan tempat kejadian setelah penyelamatan, namun kemudian dipanggil oleh polisi setelah anak tersebut menolak untuk berbicara tanpa kehadirannya.

“Saya tidak pergi tapi kami berbicara melalui telepon dan saling menukar nomor telepon kami.”

“Saya berjanji kepadanya bahwa saya akan meneleponnya nanti dan saya akan melakukannya, untuk memotivasinya menjalani kehidupan yang lebih baik,” kata Liu.

Liu merasa sangat tidak nyaman setelah kecelakaan itu karena ponselnya telah dibombardir dengan panggilan untuk wawancara, menurut Lai Shouyan, bos Liu di Hepans Taipan SPA Boutique Hotel.

“Secara pribadi saya harap ini tidak mempengaruhi pekerjaan dan kehidupan normal saya.”

“Saya tidak ingin memikirkan banyak kecelakaan seperti saya tidak berpikir banyak ketika saya maju untuk menyelamatkan anak itu,” kata Liu.

“Bagi saya yang paling penting adalah kita hidup dan menikmatinya setiap hari.”

Wow! Pria ini Mencoba Bunuh Diri, Seorang Wanita Cantik Tiba-tiba Mencium Bibirnya, Malah Begini Kejadian Selanjutnya . . .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *